Kisah Perjalanan Nusantara (3)
Tuesday, July 04, 2006
Sesuatu Dari Gorontalo

Ini catatan perjalanan yang tertinggal ketika gue ke Gorontalo sekitar 3 bulan yang lalu. Perjalanan ini dilakukan dalam rangka supervisi project yang dilaksanakan oleh salah satu Departemen.

Perjalanan ke Gorontalo di mulai dengan naik pesawat jam ½ 6 pagi. It’s mean gue dari rumah jam ½ 4 pagi bo!!!!! Dengan mata terkantuk-kantuk gue mulai menapaki jalan-jalan di komplek perumahan untuk mencari taksi ke bandara... ini Hal yang paling benci kalo gue harus ke luar kota pagi buta... DINGIN dan MENGANTUK!!!!!(plus lapar tentunya)...

Perjalanan 3 jam ke gorontalo via makasar sebenernya biasa saja, kalo tidak ada kekaclutan dari maskapai yang gue naiki (rahasia, pookoknya identik dengan singa).. jadi gini men, pas di makasar pesawat itu kan transit. Berhubung hujan, gue rada males untuk turun dari pesawat.. maka gue meneruskan untuk tidur di pesawat.. Cuma kok pesawat gue gak naek2 ya.???padahal katanya Cuma 30 menit... tiba-tiba ada awak pesawat yang bilang pesawat akan di delay kurang lebih 1 jam... damned!!!! Ok gak papa lah, gue juga lapar kok... dibawah guyuran hujan yang lebat dengan bus bandara. Kita menuju terminal di dalam bandar.. ah makan dulu ah (itu pikiran gue). Mumpung belum sarapan nih... wah ada KFC nih... FYI di bandara makasar ada KFC di depannya (tips buat yang mendarat ke sana n cari makan cepet... antri lah gue memesan makanan.. PAS TEPATTT gue di depan kasir , tiba-tiba ada suara manis berkoar ”perhatian-perhatian..penumpang pesawat ke Gorontalo, pesawat akan segera diberangkatkan harap segera naik pesawat”. ARGHHHHHHHHHHHHHHH!!!!!!!! PANIK!!!!!!!!

Bingung, antara lapar dan panik..... akhirnya gue memutuskan membelik paket paling cepettttt yang bisa disajikan... segera membayar dan brlari ke boarding room... fiuhhhh untung bisa masuk bus.. kalo gak gue harus melewati hujan nan deras di landasan kalo mau kepesawat.. ternyata denger dari penumpang yang lain banyak cerita lebih parah.. ada yang udah pesen kopi, belum dateng kopinya udah mau berangkat pesawatnya.. ada yang udah mesen makanan, baru makan berapa sendok udah dipanggil.. ya at least gue cukup cerdas untuk memesan makanan untuk dibawa...

Kayanya gue gak perlu merinci day to day aktivitas gue di Gorontalo.. Karena memang kalo terlalu detil jadi kurang menarik tulisan ini… Secara garis besar kerjaan gue di Gorontalo itu : Hunting, Makan (teuteuppppp), observasi lapangan, dan rapat.... ya bagian teakhir emang rada garing sihhhhh...

Hasil foto-foto ini adalah hasil hunting gue selama 3 hari di gorontalo bersama seorang pegawai senior PU.. jadi sebenernya gue bawa kamera kantor itu dengan maksud untuk moto-moto sekedarnya.. ternyata si bapak yang ternyata bawa kamera CANGGIH 10 X lipat dari kamera yang gue bawa antusias untuk mengajak hunting... pikir gue “siapa takut”

“ Ok tur, kita besok berangkat jam 5 ya, saya mau nyari sunrise” kata si bapak PU.. WHAT???????????????????? Jam segitu sih gue baru selesai sholat subuh n bobo lagi (karena masih jetlag euy...)... untuk keluar...HAHH???? tapi berhubung gengsi, gue mengiyakan dengan sekuat tenaga..
Pagi-pagi selama 2 hari gue diajak keliling teluk Gorontalo dari ujung ke ujung teluk gorontalo (gak kebayang, kayanya lo pada harus ke sana deh).. kenapa 2 hari??
Karena hari pertama gagal karena tidak ada matahari, berhubung mendung.. Apakah dia menyerah??? Tentu tidak, besok paginya jam 5 pagi telpon kamar gue sudah meraung-raung memanggil gue untuk bergabung di lobby untuk hunting sunrise lagi.... Foto nomer 3,4 ama 8 adalah beberapa hasil jepretan gue di pagi hari.....

Untuk foto no. 11... tenang kawan-kawan ..itu bukan menara eiffel... itu menara Limboto.. gue lewati pas gue mau mblusuk ke pedalaman gorontalo.. terletak di kabupaten Gorontalo, gak setinggi eiffel tentunya.. paling gedung lantai 4 lah ya... berfungsi sebagai menara observasi, restoran dan beberapa fungsi laiinya.. sebenarnya lift di bawah tidak diaktifkan setiap waktu.. Cuma berhubung gue jalan sama orang pemda, maka si petugas dengan senang hati menyalakan liftnya.. tapi kita tetep bayar kok.. foto 5 dan 6 itu hasil jepretan dari atas menara

Yang paling seru pas gue diajak ngeduren sama si bapak di depan hotel.. kita makan duren masing-masing satu dengan harga hanya 10.000 rupiah.. FYI gue gak suka duren... tapi ya berhubung ditawarin ya gak enak lah.. lagian dibayarin juga kan.. jadi gue ngeduren deh di pinggir jalan ditemani lalu-lalang motor, mobil dan bentor... apaan tuh bentor??? Becak pake motor coy.... noh ada fotonya liat aja ndiri ya....

Salah satu pengalaman paling seru ketika gue ke pedalaman gorontalo...walau itu bermobil, kita tetep makan waktu kurang lebih 2,5 jam ke sebuah desa bernama Desa Tudi, Kecamatan Anggrek Kabupaten Gorontalo. Itu namanya desa beneran desa... tapi view menuju kesananya sangat asik beuttttt.. gue melewati hutan lindung yang lebat, padang rumput yang luas n dari atas gunung ternyata gue sempet dapet view yang keren ke kota gorontalo (foto 3 dan 7)...

Desanya itu kalo di jakarta seluas satu setengah kecamatan kali. Dan tentu saja teman-teman sinyal operator HP gue gak dapet dunk... XL tidak sebening kalo di kota ternyata kalo sudah masuk Tudi. Nah disanalah gue dapet pengalaman berkesan.. GUE KETEMU BABI!!!!!!!!!!! Iya babi... tahu babi kan??? Hewan yang amat tidak lucu dan haram untuk gue makan itu... jadi ceritanya itu Babi piaraan orang sono.. emang gak seindah Babi yang putih2 tea... tapi cukup berkesan loh, pelotot-pelototan sama babi.. akhirnya babi itu dapet kehormatan untuk jadi avatar gue di YM....(foto no.10)

Anyway, perjalanan ke Tudi menyenangkan lah... di sana kita dijamu makan siang khas sulawesi bagian utara.. ikan-ikanan dengan sambel dabu-dabu yang pedesnya polllllllll.... BTW gue makan ikan kakap merah yang di restoran2 di jakarta seharga 150-240 rebu seporsi.. kalo di gorontalo ternyata Cuma 10 ribu 1 ekornya... ck...ck...enak bener tinggal di sono ya.. bisa makan kakap merah tiap hari..

Tapi kekaclutan gue belum selesai... ternyata tiket pesawat gue di cancel berhubung si maskapai penerbangan (yang identik dengan nama kerajaan besar di sumatra) membatalkan penerbangan ke jakarta selama 2 minggu.. APAAAAA!!!!!!!! Dan karena gue sempet hilang sinyal gue baru dihubungi jam 4 sore, padahal gue mau take-off besok jam 8 besok pagi (FYI: di gorontalo penerbangan Gorontalo-Jakarta Cuma ada 2 kali flight/hari dari 2 maskapai). Wah gue harus pindah ke maskapai satu lagi pikir gue.. ternyata buat penerbangan besok yang ada hanya tiket bisnis.. gue tanya donk harganya ternyata harga tiketnya 3 kali lipat harga tiket gue sebelumnya.. APA!!!!!!!!!! (untuk ke 2 kalinya) gue nyaris pingsan.. untung gue dikasih ogkos sama kantor agak berlebih... dengan terpaksa dan mendongkol (sambil sedikit misuh2) gue terpaksa membeli tiket bisnis Jakarta Gorontalo seharga Rp. X.xxx.xxx,00... wah gue deg-degan deh.. ini kan pertama kali gue naik bisnis.... Cuma perasaan dongkol itu terbalas lah.. ternyata enak naik bisnis... kalo pelayanan di dalem pesawatnya mah standar lah.. Cuma service di luar itunya top lah.. jadi gini ceritanya pas transit di makasar ternyata pesawat gue ka jakarta harus di delay 4 jam (ya Allah cobaan apa lagi yang kau timpakan kepada hambamu yang hina dina ini..... AAAAAAAAAAHHHH).. tentu kestressan itu dibumbui dengan istigfar dan kata-kata kaclut tentunya... tapi si petugas maskapai dengan gesitnya sebelum gue semprot, langsung meberikan solusi bahwa gue akan dimasukkan ke pesawat yang berangkat setengah jam lagi.. kenapa?? Karena gue satu-satunya penumpang bisnis ke jakarta tentunya.. aduh jadi gak enak nih....Lalu dia melanjutkan, sambil menunggu gue bisa istirahat di lounge yang telah disediakan.. yihiiiiiiiiii, lumayan lah...

Dan akhirnya setengah jam kemudian gue sudah take-off ke Jakarta.. wah jadi senang naik bisnis...itu masih ditambah turun duluan pas lagi mendarat, tasnya keluar duluan di bandara, terus dipisahin dna dijagain sama petugas maskapainya.. wah serasa jadi gimana gitu... tapi memang duduk di kelas bisnis membuat gue tahu rasanya menjadi kelompok borjuis... serasa proletar vs borjuis banget lah pokoknya... kayanya gue gak mau lagi deh naik bisnis kalo tidak terpaksa... selain mahal. Gue takut keenakan.....

Gue tutup dulu cerita di gorontalo dengan kesan yang luar biasa.. dapet pengalaman menarik, makanan enak dan foto-foto yang bagus... uh what a nice trip....

-catuy-

NB. Ini ada beberapa foto hasil tangkapan di gorontalo.. sayang sekarang Gorontalo sedang kena musibah banjir

Comments:
  • Ass. Wr. Wb.

    Pa kabarnmu Mas? Semoga baik2 aja dan gak nambah terlalu banyak berat badanmu. Soalnya sepertinya setiap postinganmu ttg jalan2 isinya kalu gak jalan2 (ya iyalah...) pasti isinya BERBURU MAKANAN KHAS daerah setempat.

    Gw kan dah lama gak ketemu dikau, jangan2 ntar pas ketemu gw gak ngenalin lagi mana catuy. Hehehe....sory ya tapi kita be2 sama kok. Gw juga makin membengkak nich :p Kakakakak..........
    Posted by Blogger dD @ 5:56 PM
     
  • Makanya, pake HALO Tuy.. dari Telkomsel.. (hihi.. ngiklan gini gue)Di pedalaman Kalimantan juga masih bisa dapet :D

    Hua.. gue ngiri bener deh ama kerjaan lo.. gue blom juga dikirim ke lapangan niii.. dah bete di depan kompi mlulu tiap hari. Aku rindu hutan :(

    Btw, sedikit komen sama fotonya Didi.. itu pasti foto djaman doeloe.. gak mungkin dia sekurus itu! Hehe.. peace Di :p
    Posted by Blogger Novasyurahati @ 1:55 AM
     
  • Assalamu Allaikum.......^_^

    kenalin,,,,,"Ana", anak Gorontalo. Kebetulan waktu lagi nyari2 artikel ttg menara keagungan di google, gak sengaja an masuk ke homepage ini...btw....rumah An juga di Limboto, gak jauh kok dari Menara Keagungan Limboto...paling gak cuma naek bentor 5 menit...sampe dech!
    Hmm....emangnya ikan kakap di jkarta mahal yach...? waaahhh kacian banget yach......?
    Ehm...ya dah deh...An cuman pengen nyapa ajach........^_^
    Makasih....
    Wassalam.
    Posted by Anonymous Ana @ 6:35 PM
     
Copyright © 2007 Catur