ORANG ATAU SAAT YANG TEPAT…
Sunday, November 26, 2006
“Apa sih yang membuat seseorang memutuskan ini adalah saat yang tepat untuk menikah?”

Mungkin ini pertanyaan paling klasik dan paling purba dari bab hubungan manusia dalam buku kehidupan (ok gue bikin isitilah sendiri di sini). Tapi pertanyaan ini masih menjadi perdebatan yang mengasyikkan manakala kita duduk berbincang dengan kawan-kawan di warung kopi di jalan Dago atau di café mewah di gedung sarinah.Pembicaraan ini akan bertambah seru manakala menjadi topic pembicaraan orang-orang yang berumur pertengahan 20-an sampe awal 30-an (kaya gue gini nih….).

Hal intu juga yang terjadi di sekitar gue saat ini. Undangan datang bertubi-tubi sampai terkadang gue sendiri kaget mengenai siapa menikah dengan siapa, dimana, dan pertanyaan paling mendasarnya “Kok bisa???”. OK, pertanyaan terakhir mungkin agak keterlaluan, tapi gue yakin itu pasti muncul di kepala kita semua kan??? (atau gue aja yang berasumsi.

Sekitar 3 bulan yang lalu, ada dua rekan gue di ruangan kerja yang menikah dalam waktu yang tidak jauh berbeda. Tapi ada perbedaan di antara dua pengantin muda ini. Pernikahan pertama terjadi pada rekan kerja wanita gue. Ini model pernikahan dengan persiapan yang lama dan matenggggg. 3 bulan menuju pernikahan, dia sudah mempersiapkan segala-galanya. Datang ke kantor pada hari senin selalu dengan muka kuyu, karena di weekend keliling Jakarta mencari suvenir, betulin undangan, ngukur baju, cari seragam dan ditambah serangkaian rapat keluarga... melihat dia membuat gue berpikir, kayanya mau nikah aja sulit ya... kenapa gak simple-simple aja sih... But, that’s a wedding.... Karena menurut dia menikah itu bukan Cuma meresmikan hubungan dua orang... tapi juga hubungan dua buah keluarga.. dan itu butuh sebuah persiapan yang matang... dan jadi seperti itulah

Beberapa minggu kemudian, temen gue yang kedua menikah.. yang fantastisnya dia nikah sabtu, baru ngasih tahu kita-kita hari seninnya.. dan menurut info yang didengar dia baru kenal sama istrinya itu baru sebulan dan itu kenal di Bus... kok Bisa???? Ya pertanyaan yang sama muncul juga di kepala gue.. yang jelas setelha di klarifikasi tidak ada penyebab-penyebab yang berbau negatif seperti Hamil di luar nikah dan lain sebagainya. Jadi bener-bener lahir dari niatan tulus ceunah.. mungkin ini yang di sebut love at first sight kali ya...mungkin pada saat itu (karena gue belum sempet konfirmasi) dia merasa bertemu orang yang tepat dan harus cepat diselesaikan (duh bahasanya..). maksudnya untuk segera dinikahi... ada yang bilang gak rasional.. ada yang salut... ada juga yang merasa keputusannya terlalu cepat.. anyway, whatever it is.. gue salut dengan keputusan dia...

Menikah itu satu milestone di dalam hidup setiap manusia. Menjadi satu titik dimana kita memutuskan sesuatu dan memilih sesuatu (siapa, kapan, bagaiamana dan soomehow mengapa tidak menjadi terlalu penting). Itu batas dimana kita menguji kedewasaan kita.. alah sok tau banget sih....

Kembali ke pertanyaan awal ”apa sih yang mendorong orang memutuskan untuk menikah??”. buat orang yang sudah menikah, tentunya akan tidak berkeberatan untuk membantu gue dalam menjawab pertanyaan ini. Buat orang-orang yang sudah berketetapan hati untuk menikah, pasti sudah punya jawaban juga... gue juga punya jawaban sendiri.,..

Menurut gue menikah itu kombinasi dari momen yang tepat dengan orang yang tepat.. ada saat dimana gue bertemu dengan orang-orang yang tepat dan sempurna untuk dijadikan istri, tapi karena belum merasa waktu yang tepat untuk menikah maka lewatlah kesempatan mereka untuk menjadi istri saya.. (maaf kawan ini hanya over estimate). Tapi ada juga masa dimana saya merasa ”duh lucu nih kayanya nikah”, Cuma kok gak ada yang mampir di hati ya... nah ini namanya supply tidak sama dengan demand.

Momen itu bisa datang akibat akumulasi dan intensitas pertemuan yang lama dengan seseorang atau datang dengan kilat dimana kita tahu bahwa dia adalah ”the right person” (itu yang terjadi pada temen gue yang kedua tadi). Keputusan singkat bukan berarti gegabah atau spontan ya.. keputusan singkat bisa datang dari perenungan yang lama juga kan...

Jadi kalo gue memutuskan untuk menikah pasti datang karena kombinasi kedua hal tersebut...

Apakah itu sudah datang... weitssssssss itu akan bersambung ke postingan berikutnya...

Yang jelas umur gue udah 24 sekarang, i think i should start to think about it...

Yang jelas keputusan itu harus datang dari sebuah pilihan yang sudah pasti, tapi belum tentu lama....

hmmmmm kayanya lucu nih kalo resolusi tahun ini nikah....

From the corner of menteng

-Catuy-

Bila aku jatuh cinta
aku mendengar nyanyian
1000 dewa dewi cinta
menggema dunia

bila aku jatuh cinta
aku melihat matahari
kan datang padaku
dan memelukku dengan sayang

bila aku jatuh cinta
aku melihat sang bulan
kan datang padaku
dan menemani aku

melewati dinginnya mimpi
melewati dinginnya mimpi…aa…a…a.

bila aku jatuh cinta… jatuh cinta
bersama dirimu

Comments:
  • mas..mas... mo launching ya critanya..?? pake berseri segala blog nya.. gw cuma bisa bilang slamet & smoga selalu diberikan kemudahan...
    Posted by Anonymous KELEKS @ 3:08 AM
     
  • iye tuy...lucu..hihihi..
    loe mah banyakan lucu-lucuan kaga jadi ntar :p
    Posted by Blogger Adit-bram @ 4:32 AM
     
  • Ehm...ehm..uhuk uhuk.. yang baru ulang tahuun... suitt suiitt. Ga boleh ah tuy, mesti gw duluan!
    Posted by Anonymous Sari @ 6:24 AM
     
  • BASEEEEEEEEEEEEEEEEEEEE !!!!!!!!!!!1  
  • wah ini sebuah tanda2 atau lagi dipuncak kerinduan ni bos? hehehe
    pake laju nidji segala...
    udah ada belum orang yang tepat?
    klo udah ada ya tinggal cari momen yang tepat, yang jelas jodoh itu udah disiapin ama Allah
    Posted by Blogger fEBRi @ 7:49 PM
     
  • mas...mas... mo launching ya..??
    gitu aja pake bikin postingan berseri, kayak film aja...
    hehehehehe.....
    selamet menempuh hidup baru ya temanku, semoga dikaruniai keluarga yang sakinah..
    Posted by Anonymous KELEKS @ 10:17 PM
     
  • Ditunggu undangannya Tuy.
    Posted by Anonymous ikram @ 4:12 AM
     
  • Catuy ngomongin nikah??
    Teu kongkrit!! =D
    Mau sampe kapan momen sama orangnya klop??
    Posted by Blogger agung @ 7:05 AM
     
  • IMO, nggak ada ukuran tepat dan empiris yang bisa bikin aku kemudian memutuskan untuk menikah.

    yang jelas, buatku, memutuskan mau nikah itu bukan soal mudah. banyaaaaaaaaaaaaaak sekali yang harus dipikirin. makanya sampai harus diingetin: "Heh, udah belum lo mikirnya? lama banget sih."

    tapi, disaat aku banyak timbang sana timbang sini, yang mendasari keputusan menikah ternyata adalah hati. terutama, hati kecil. mantapkah? nggak terlalu (padahal udah hati kecil lho yang bicara). tapi lama-lama mantap juga. ini persoalan waktu aja, juga niat.

    jadi cat, ditunggu nih undangan kawinnya.
    Posted by Blogger -FM- @ 11:54 AM
     
  • Sebuah tulisan yang klasik dari seorang Catuy, kalau ga pergerakan pasti ke-mellow-an. So far, gimana perkembangannya ke sana? Bisalah pasti.  
  • Tumben Tuy..belom ada comment
    biasanya yang ginian rame..

    Kalo begitu gw awali deh..soalnya feeling gw lo pasti lagi ngarep comment..=))

    Cinta..cinta..
    memang deritanya tiada akhir..Hahaha Pat Kay banget sih..:D

    Ni sekarang gua serius
    Hmmm...
    Adalah suatu karunia yang luar biasa jika diridhoi Allah untuk dipersatukan dengan orang yang kita cenderungi..Dan ternyata dia yang kita cenderungi itu jg sayang sama kita...

    Semoga kita mendapati karunia itu..Amiiin

    Tapi, pastinya Allah punya kompensasi buat "sebuah rasa yang disimpan baik-baik"

    WABS
    Posted by Blogger Warastuti @ 1:55 AM
     
  • kata "nikah" di kamus gw kayanya di bab paling terakhir.... :D gw belom mikirin itu, nemu cowo yang pas aja belom gitu loh hahahahhaha.. kesian yah gw? LOL lagian, gw pengen nyelesein kuliah gw dulu... perhaps kalo udah dapet kerja, gw bisa bilang gw udah siap... but who knows... really.
    Posted by Anonymous amellie @ 3:38 AM
     
  • cie.. cie .. sepertinya mau nikah nich kalo diliat dari tulisannya hhehehehe...!tumben bapak yg satu ini terlihat ngarep diksh comment..
    selamet ye 'Pak.. semoga langgeng...!!!

    btw.. ditanyai bude tuh.. katanya minta ukuran jas tuh buat beskap akad nikah ;p
    Posted by Anonymous rr.liamelia @ 6:12 PM
     
  • kayaknya gue tau nih yang ngasih komen terakhir sapa....calon bini ya mas?loe mo nikah ma sapanya?ma ponakan ato ma budenya?kok yang nanyain ukuran malah budenya...ckckck...bandel yah...gak boleh tuh diambil dua2nya...pamali atuh...
    hehehe
    Posted by Anonymous Peter Parker @ 6:20 PM
     
  • ha....ha..... catuy nikah?
    Semoga tuy......
    Posted by Blogger dhito @ 12:38 AM
     
Sumatra Barat.. Tanah seribu surau
Tuesday, November 21, 2006


selamat tinggal teluk bayur permai

daku pergi jauh ke negeri seberang
ku
kan mencari ilmu di negeri orang
bekal hidup kelak dihari tua

Seperti yang gue tulis di postingan sebelum ini, minggu kemarin gue berkunjung untuk pertama kalinya ke tanah sumatra... Lebih tepatnya ke Sumatra Barat.. Sepotong lagu di atas, lagu lama tentant teluk bayur, pantai di kota Padang. Tahun ini SBY, sudah dua kali berkunjung ke sumatra barat, tepatnya Bukit tinggi. Ternyata gue baru tahu kenapa dia doyan ke Sumatra Barat dan Bukit tinggi... KEREN!!!!!!!

Kriteria perjalanan yang memuaskan bagi gue adalah makanan enak, foto bagus dan oleh2 OK.. nah ketiga kriteria itu dapet semua di perjalanan gue ke Sumatra Barat.

Perjalanan selama 5 hari 4 malem berpusat di Kota Bukit tinggi. Gue gak nginep di Kota Padang, tapi nongkrong di bekas ibukota darurat RI yaitu Bukit tinggi

Terus terang gue sekarang bingung apa yang gue harus tulis.. terlalu banyak kesan-kesan yang muncul selama perjalanan gue ke sumatra barat.. sampe bingung bagaimana harus merangkai tulisan ini

Menginjakkan kaki di Minangkabau airport (FYI: bukan Tabing lagi), terik panas langsung terasa sangat di ubun-ubun kepala. Panas membakar kepala dan badan gue paska penerbangan Jakarta-Padang (actually it located in Padang Pariaman dan bukan Kota Padang). Keluar dari bandara di sambut oleh pancang-pancang yang menghubungkan bandara dengan bypass kota Padang....

Sebelum melanjutkan perjalanan ke Bukit tinggi (yang katanya memakan waktu 3 jam an), gue bersama rombangan awal (irul dan uni reti ) mengubek2 kota Padang.. ya gak ngubek2 banget sih.. tempat pertama yang dikunjungi adalah Tempat makan siang!!!!!!! Akhirnya dipilih lah tempat makan Lubuk Idai dengan menu utama ikan bakar... lumayan enak.. walau mungkin lebih enak kalo makan ikan di sulawesi kali ya...

Beberapa kesan yang gue tangkap dari Sumatra Barat itu

  1. Makanan enak

Sudah suratan takdir dan mungkin dipengaruhi oleh selera makan ibu gue, yang pada akhirnya membuat gue sangat tergila-gila dengan makanan padang... waktu kecil tempat favorit makan kita sekeluarga, sehabis nyekar ke makam ayah gue itu adalah warung nasi kapau di pasar rumput. Kalo lokasinya itu sekarang sebelah restoran sederhana di pasar rumput. Tapi mungkin akibat tidak mampu untuk bersaing dengan Restoran sederhana dan segala kelengkapannyaa, maka restoran itu hilang di telan jaman. Ya gimana abisnya restoran itu ndesit dan kumel tampangnya. Tapi entah kenapa usus nya tetep gue anggap yang paling enak sedunia.... ya mungkin itu yang bentuk karakter gue untuk suka makan di tempat2 yang agak ekstrem, rather in a mall..

Ya itulah akhirnya makanan yang selalu gue cari ya kalo enggak makanan padang ya makanan sunda. Gue malah kurang sreg sama orang jawa, padahal gue kan orang jawa ya.... mungkin ini pertanda jodoh kali ya... (Haiyah ngarang...)

So kebayang kan di benak lo semua apa yang terjadi ketika gue datang ke kandangnya.... ke markas dan dapur dari makanan itu... satu kata kawan-kawan : KALAP!!!!!!!!!!!!!!!. Kekalapan dimulai di Lubuk Idai dengan hidangan ikan bakar nya, lanjut ke Sate Mak Syukur di padang panjang dalam perjalanan menuju Bukit Tinggi dari Padang (katanya sih tempat makan favoritnya SBY). Di Bukit tinggi, kebiasaan ini tidak bertambah baik, malah semakin menjadi-jadi.. Mulai dari Kapau uni iyus di pasar bawah (tempatnya agak ekstrem lagi..).makan di Family benteng yang memiliki menu spesifik ayam pop sama ikan bakar.. kata-kata spesifik aneh kan mungkin spesial lebih tepat. Tidak teman-teman itu bukan kesalahan redaksi.. tapi itu beneran!!!!!!!!!! Rumah makan di tanah minang memilih menggunakan kata spesifik untuk menggantikan kata spesial (lihat aja di sini )... Pemilihan kata yang aneh.. saya mau tahu komentar bapak awan nih sebagai ahli tata bahasa kita

Tapi setelah berhari-hari makan santan, temen gue irul yang merangkap tugas sebagai sopir rombongan (karena gue gak bisa nyetir) menyerah memakan masakan padang.. dan di hari ketiga kita di bukit tinggi akhirnya kita makan di KFC bukit tinggi.... pengen nyari sup ayam katanya.. maka ngejogrok lah kita di KFC bukit tinggi yang gue bilang lumayan keren bentuknya untuk sebuah rumah makan franchise di kota menengah di sumatra barat...

Makan....makan....makan.................

  1. Wisata alam yang keren

Indonesia dari jaman belanda dulu terkenal dengan keindahan alamnya.. dari sabang sampe merauke kita dapat menemukan keindahan-keindahan alam yang untuk beberapa tempat sulit ditandingi untuk skala dunia. Beberapa lokasi sudah gue kunjungi, dan setiap gue ke tempat-tempat itu maka tak henti-hentinya bibir ini mengucapkan tasbih dan istigfar yang seringkali juga ditambahi dengan ungkapan ” GILA!!!!” (ok yang ini memang salah)

Di Sumatra barat hal itu kejadian lagi. Dimulai dengan berusaha melihat kota Padang dari atas gunung.. sayangnya terhalang oleh kabut dan mendung (FYI: di Sumatra Barat sudah hujan derasssssssssss). Bila kita ke arah Solok dari Padang ada view indah kota Padang sampai ke pantainya... gue dan irul menyempatkan diri untuk ngopi di atas puncak bukit dengan panorama hijau dan mendung...

Orang kalo inget bukit Tinggi maka akan inget kepada ngarai sianok... salah satu ngarai terindah di Indonesia. Dan tentu tahu Panorama Ngarai yang terletak di tengah kota Bukittinggi. Dan tau gak?? Rumah uni Reti (konsultan kantor gue) itu hanya 5 meter dari Panorama.. jadi bisa lo bayangin apa yang gue lakukan di pagi hari lah.. menikmati suasana ngarai sianok dengan sedikit kabut tipis yang masih menggantung di ngarai.. menambah kesan mistis dan indahnya ngarai... Sebenernya ada gua Jepang juga sih, Cuma 132 tangga cukup membuat gue gentar untuk menuruninya. (buat orang Bandung, ini hampir sama konsepnye dengan gua jepang di Dago.)

Sayang pemandangan maninjau tidak tertangkap lagi, karena langit tampaknya tidak bersahabat dengan gue dan kawan-kawan.akibatnya view-view keren tidak tampak terlihat lagi.... emang bukan rejeki kali ya (ini alasan kuat untuk kembali ke sini...)

Kalo tempat2 keren ya yang standar2 aja lah.. jam gadang jelas dikunjungi, lah wong 5 menit jalan kaki dari tempat nginep... lalu tidak lupa berkunjung ke istana pagaruyung... istananya raja-raja minang.. letak istana yang jauh di pedalaman menunjukkan kerajaan minang sebagai kerajaana agraris...Cuma kenapa pada akhirnya banyak yang merantau.. wah ini butuh bahasan topik tersendiri.. Kenapa istananya di pedalaman??? Apakah ini menunjukkan karakter agraris?? Lalu kenapa mereka banyak yang merantau dan jadi pedagang????

Satu tempat yang bikin gue kagum adalah lembah arau... Sebuah lembah di daerah Kabupaten Lima Puluh Kota.. menurut gue tempat ini lebih cocok dijadiin tempat syuting LOTR dibanding selandia baru.. tapi gimana dunk... orang tahunya Cuma Selandia baru tuh...

  1. Tanah Seribu Surau.

Ini sayang satu pemandangan yang gak gue sempet ambil gambarnya, mungkin AA. Navis membayangkan suasana ini sata menulis rubuhnya surau kami.. dimana-mana anda akan melihat surau dimana-mana... dari kota besar seperti padang sampe pedalaman Matur di Agam...

Surau sudah di kenal memiliki pengaruh dan kekuatan sosial di tataran masyarakat minang... sebagai tempat berilmu, menulis naskah, menyalin al-qur’an, para ulama mengkader muridnya tentang perjuangan, nilai-nilai jihad, nilai kemasyarakatan yang melahirkan Tuanku Imam Bonjol, Bung Hatta, Buya Hamka, dan banyak tokoh lainnya. Surau menjadi sebuah pusat keilmuan sekaligus pusat kaderisasi masyarakat minang di masa lampau... diluar itu masih ada fungsi sosial sebagai tempat bermusyawarah.. budaya dan kultur ini seakan terhapuskan manakala melewati sebuah surau di jalan Padang-Bukittinggi yang hanya berisi kurang dari satu shaf pada saat shalat isya...

Tapi gak seekstrem itu kok. Gue merasa terhibur manakala melihat anak-anak usia tanggung (6-10 tahun) berbondong pergi mengaji di sore hari. anak-anak mulai mengaji dari jam 2 di madrasah2..kalo gue dulu ngaji abis magrib..

Ya itulah tanah minang... sebuah pengalaman yang luar biasa manakala gue menginjakkan kaki pertama kali di pulau sumatra... banyak sekali yang gue tumpahkan.. Cuma mungkinh ketiadaan waktu dan keterbatasan kapasitas menyebabkan gue tidak mampu bertutur lebih banyak dan lebih baik

-catuy-







NB :

Mba Fitri dan Amel I’ve done my job to write about minang..

Beni dan Qky, gue emang mau kawin kok gak usah di suruh lagi…

Full Picture (lihat disini)

Gie - Erros & Okta

sampaikanlah pada ibuku
aku pulang terlambat waktu
ku akan menaklukkan malam
dengan jalan pikiranku
sampaikanlah pada bapakku
aku mencari jalan atas
semua keresahan-keresahan ini
kegelisahan manusia retaplah malam yg dingin

reff:
tak pernah berhenti berjuang
pecahkan teka-teki malam
tak pernah berhenti berjuang
pecahkan teka-teki keadilan
berbagi waktu dengan alam
kau akan tahu siapa dirimu
yg sebenarnya hakikat manusia

Comments:
  • eh, lo ke lembah arau juga? wah, tempat itu keren tuh. gimana masih ada air mancurnya nggak disana? btw, gue baru tau loh kalo tabing udah diganti sama minangkabau airport. seumur-umur gue kalo ke tanah leluhur babe dan nyak-ku itu nggak pernah pake pesawat. selaluuuu bermobil, konvoi sampai enem mobil sendiri. ah, indahnya masa-masa itu.

    btw, foto2nya keren. thanks ya cat udah bikin daku bernostalgila lagi. :D

    nb: sate mak syukur kuahnya masih warna merah nggak? apa udah coklat, sama kayak rm padang yang lain?
    Posted by Blogger -FM- @ 5:07 PM
     
  • Wah di sana pasti banyak rumah makan Minang ya...:p
    Posted by Anonymous Hedi @ 10:14 PM
     
  • sedikit berceloteh di postingan lu ini.Kata lu disana bisa dpt makanan enak, foto bgs, n oleh2...tp kok oleh2nya ga ada nyangkut di gw ya???;p teganya dikau

    gimana klo lu belajar nyetir mas? kalo ga bs nyetir kan kasian istrinya klo capek nyetir ga ada yg gantiin ;)
    Posted by Blogger Li@ @ 10:42 PM
     
  • waktu gw ke batusangkar (1 jam sebelum bukittinggi), kabupaten tanah datar, itu hari kedua bulan ramadhan taon lalu... nah, yang paling berkesan bwt gw waktu itu adalah... PASAR!! :P jadi tu pasar, nyediain jajanan pasar yang khas sumbar buat buka puasa. dan secara denotatif, waktu itu gw memasuki LAUTAN MAKANAN. jadi jalan di pasar itu kecil, jalan setapak, dan di kiri kanannya, berlapis-lapis penjual makanan... dihamparin gitu aja, makanan aneh2 tapi menarik. seandainya ga inget kapasitas perut, pengen gw makan semua dah tu...

    nyesel jg kenapa gw ga nulis di blog waktu di batusangkar... padahal keren juga disana. kalo gw tulis sekarang, dah basi kali ya....  
  • wah..bagus banget yak...gila memang Sumatra Barat gw denger denger dari dulu memang indah banget...luar biasa banget...alamnya, makannya, keelokan penduduknya..bener bener keren...

    mas catuy, gw jadi pengen kesana juga nie..kapan yak..hik hikss
    =)
    Posted by Blogger benx @ 3:32 AM
     
  • hmm asiknyaaa... baru kali ini yah loe ke sumatra?? wah berarti gw lebih mending dari loe donk :P heheheh. gw cm ke palembang saja... itupun pas maih kecil hehe. anyway welcome back ye..
    Posted by Anonymous amellie @ 4:45 AM
     
  • seriusan..gara gara baca tulisan ini urang jadi pengen banget ke sumatra barat
    Posted by Anonymous benisuryadi @ 11:27 PM
     
  • buat mba fitri.: iya tabing udah di ganti bandara kerennnnnnn... mkananya pulang kampung mbak...gue ke lembah arau juga, gue gak liat air mancur, air terjun banyak.. keren banget ya tempat itu.. bumbu kuar sate mak syukur?? duh gak merhatiin, terlanjur kalap...
    hedi: gak ada rumah makan minang mas... lah disana rumah makan minang semua isinya
    Lia: oleh-oleh??? wah lupa.... iya ini lagi belajar nyetir
    Awan... : gue juga sempat mampir ke batu sangkar wan.. as a matter fo fact gue berjalan ke 8 kabupaten/kota...
    benx or beni suryadi: lah bukan lo orang minang???
    Amellie.: iya gue masih virgin soal sumatra... sekarang tinggal kepulauan maluk sama nusa tenggara nih...
    Posted by Blogger Catuy @ 7:08 PM
     
  • lah ini kok catuy yang ceritain tentang kampung gw..
    pertanyaan loe kenapa banyak yang merantau ya alasannya udah loe tulis di atas , syair lagu teluk bayur..
    lah tuy, benern neh mau jodoh orang minang, loe harus ngelapor ke gw dulu hehehe
    Posted by Blogger fEBRi @ 12:33 AM
     
  • mangka oleh karen aitu saya jadi pengen banget ke sana..dah lama tidak mudik =)
    Posted by Blogger benx @ 8:43 PM
     
  • 132 anak tangga doang gentar... ke mana semangat muh anak muda??!
    Posted by Blogger Novasyurahati @ 11:33 PM
     
  • Asw. Halo kk Catuy... Bikin pengen mudik neh tulisannya...
    Posted by Anonymous Anonymous @ 3:10 PM
     
  • O ya satu lagi. Kenapa istana Minangkabau di pedalaman? Bukan karena karakter agraris, tapi karena istana itu gak terlalu penting bagi orang Minang. Karakter masyarakat Minang bukan masyarakat feodal dan raja hanya sekedar simbol. Pengaruh raja gak ada artinya dibandingkan pengaruh penghulu adat.

    Jadi jangan heran kalau istana Minangkabau letaknya terpencil dan sama sekali tidak mewah - hanya berupa rumah kayu yang banyak dijumpai ditempat lain.
    Posted by Anonymous Anonymous @ 3:19 PM
     
HARI-HARI GELAP
Thursday, November 09, 2006

Hari ini gue memulai hari gue di bilik 1,5 x 1,5 m di kantor dengan menatap ke layar monitor untuk menocba menulis sesuatu di layAr monitor.. Ketika pertama kali computer ngeboot terbayanglah 2 pekerjaan besar yang harus gue selesaikan hari ini . tapi tidak aku harus menulis sesuatu di Blog kaclut ini (sambil berharap amel akan membuat layout baru yang kuereeennnn).. menurut gue menulis di blog udah jadi satu kewajiban tersendiri… Pertama sebagai fungsi meneriakkan sesuatu kepada dunia (at least by blog) yang kedua sebagai tumpahan kekesalan dan kepenatan gue selama 1 minggu terakhir ini.. at least bisa merasa kembali hidup after writing….

Meja ini sudah terasa semakin penuh setiap harinya.. kertas-kertas memo dan disposisi ditambah beberapa bahan kerjaan bertebaran di mana. Kayanya juga barang2 pernik-pernik gue makin banyak… kok jadi makin banyak pensil di sekitar meja gue ya. Gue piikir ini gara-gara monitor computer gue yang masih cembung dan terusterang aja memakam banyak tempat. Padahal gue udah rela mengganti monitor 17’ Toshiba gue dengan monitor Compaq 14’ untuk menghemat tempat., tapi tetep aja penuh nih meja…bahkan menulis pun terasa susah. Belum lagi ditambah dengan kotak file yang besar-besar dan secangkir mug merah berisi kopi dengan secangkir mug dagadu berisi air putih…

Saat computer menyala dan wall paper terpajang terasa ada sesuatu yang menghenyak di kepala gue… status YM gue pun terasa sangat suram beberapa hari terakhir ini.. Gue akuin ini bukan minggu yang menyenangkan buat gue… minggu yang agak penat dengan berbagai macam beban pikiran, minggu yang membuat gue harus mengeluarkan banyak uang untuk coba bersenang-senang.. yeah I really need some relax..

Oh ya, kayanya gue belum pernah cerita soal diri gue ya kepada beberapa (gak banyak) pembaca blog gue yang rajin ngecekin postingan gue… ini proses gue membuka topeng deh… at least membuka topeng gue di dunia maya

Nama lengkap Elkana Catur Hardiansah.. dipanggil catur, karena gue cadel makanya orang-orang lebih nyaman memanggil gue catuy. Kelahiran tahun 82, bakal berusia 24 di bulan ini. Gede dan besar di tangerang Cuma kelahiran Jakarta. Kuliah di Bandung, jurusan Teknik Planologi (apaan tuh?? Cari sendiri ya) dari kampus institut yang katanya OK (Kalo kata gue sih kampusnya asik Cuma bukan yang paling Bagus). Sekarang gue berkerja sebagai staff project di Badan Perencanaan pembangunan nasional (BAPPENAS). HAHHHHHHH???? Yup betul sekali , gue berkerja sebagai birokrat.kenapa tulisan gue kadang menyepet pemerintah.. gimana dunk?? Gue dulu kuliah di jalan, bukan di bangku kuliah...

Pekerjaan sehari-hari gue adalah melakukan perencanaan kebijakan ataupun anggaran di bidang pembangunan perkotaan. Actually i really love this kind of Job.. sebuah pekerjaan yang walaupun kecil tapi menurut gue memberikan kontribusi kepada masyarakat. Apakah gue akan stay terus di pekerjaan ini. Mungkin untuk saat ini iya, sampai suatu saat ada sebuah pekerjaan yang memberikan porsi kontribusi dan tantangan yang lebih besar..

Tapi saat ini kejenuhan sedang melanda.. kejenuhan dengan rutinitas dan gaya birokratis di lingkungan ini. Keinginan untuk memberikan sesuatu yang lebih besar dan nyata membuat gue selalu terusik untuk bergerak.... sebuah kebuntuan di kepala yang menginginkan sebuah penyaluran...

Kertas-kertas yang menumpuk, kertas post it yang menutupi layar monitor, wallpaper komputer menambah kepenatan gue terhadap rutinitas...

Ini adalah hari-hari dimana gue ingin melarikan diri dan meninggalkan semua rutinitas dan kembali ke dunia dimana gue dulu berada. Dunia kepahlawanan dimana cita-cita dan ide dibangun tidak berdasarkan pagu anggaran dan regulasi yang mengikat. Cita-cita dan gerak dibangun berdasarkan kondisi eksisting yang dilihat dan bayangan kita terhadap masa depan...

Mungkin gue terlalu melankolis hari ini... tapi tidak apa-apa. Gue punya alasan kuat untuk menjadi melankolis.. maaf kawan, hari ini tulisan gue tidak akan memberi pencerahan kepada kalian semua.. hari ini yang kalian baca adalah kepenatan gue terhadap rutinitas.. hari ini kalian gue paksa untuk membaca curahan hati gue...

I miss my heroes’ day...

Kalo kata mba fitri “HIdup ini Cuma sekali, nikmatilah dengan cerdas”

Postingan gue yang terkait dengan suasana hati kaya gini

Lonely days

Being Patriot

-catuy-

NB :

terima kasih buat temen-temen gue yang masih mau menemani gue walau gue hidup dengan topeng gue..

terima kasih buat seorang sahabat yang mau mendengarkan keluh kesah gue tanpa musti merasa perlu untuk memberikan petuah-petuah.. dengan cukup mendengarkan keluh kesah gue, lo udah membantu banyak.. semoga Anugrah yang dikandung dapat lahir dengan selamat dan sehat….

Mau pamit lagi…… mau ekspedisi ke Sumatra Barat.. gue sangat antusia karena ini pertama kalinya gue akan menginjakkan kaki di Sumatra..

Terakhir, mau berbagi lagu yang gue dengerin. By utha likumahua

sesaat kau hadir

Engkau datang Ketika aku jatuh bangun dan jatuh Dalam langkah menyusuri kehidupanku yang kelam Dan hampir-hampirku tak dapat melangkah lagi

Dirimu hadir Bagaikan sinar menerangi jalanku Kau tunjukkan arah mana yang kini harus kutempuh Agar kutak sesat lagi seperti dulu

Bersama bayanganmu kasih Seakan-akan kuterjaga dari mimpi-mimpi Dari kehidupan yang semu dan melenakanku Membuat kuterlupa akan segala-galanya

Hari ini hari ini Aku mencoba berdiri dan melangkah lagi Bila esok sinar mentari pagi kan bersinar lagi Aku kan menuju cita-cita yang pasti

Comments:
  • mmm...

    ternyata setiap itu memang akan merasakan kepenatan terhadap rutinitas meskipun rutinitas itu pada awalnya amat dia sukai.

    awal gw kerja dulu gw suka sampai akhirnya gw bosen. giliran dpt tantangan baru...baru dech rindu dengan rutinitas kerjaan dulu.

    semoga lo bisa menghadapi kepenatan ini dengan mmm...apa ya??? seneng aja dech mas. gw bahkan ngiri ama lo. meski namanya kerja tapi teuteup ente bisa jalan2. setidaknya tau kehidupan di luar tanah jawa ini.

    btw, kalau bener ente mo' ke SUMBAR, jangan lupa nyobain sate Mak Syukur di Padang Panjang. itu klu lo sampe kesono.

    ps: bawa oleh2 karupuak sanjai yo!!!
    Posted by Blogger dD @ 9:12 PM
     
  • Lo sama Awan kayanya kerjaannya jalan-jalan melulu ya, jadi iri.

    Btw, luas banget cubicle-nya. Satu setengah kali satu setengah kilometer? :D
    Posted by Blogger ikram @ 4:38 AM
     
  • huah... enak banget sih ekspedisi melulu?? ajak2 gw napa!! hahaha.. itung2 sebagai gantinya bikin layout hahahahah.. iya layoutnya nanti yak.. nunggu selesai ujian gw dulu... dan kesibukan2 lainnya :D sabar..sabar..
    Posted by Anonymous amellie @ 9:54 AM
     
  • wah cat, berarti dikau masih normal karena masih bisa sebel dan kesel sama kerjaan. masih normal karena kangen sama hal-hal yang dulu pernah jadi kebiasaan yang membangun pikiran.

    sumbar mah keren cat! sono deh direfresh sebanyak-banyaknya apapun yang sumpek di jakarta disana. jangan lupa sate padang dan udang galah bakar di daerah gunung padang.

    aih, jadi kangen sama sumatra nih gue cat...
    Posted by Blogger -FM- @ 1:07 PM
     
  • ikram, sama orang yang jalan jalan kok iri, harusnya iri sama gw, naek angkot melulu =b

    eh bos catuy, saran doank nie..mangkanya segera kawin
    saran doank, hehehehhe
    Posted by Blogger benx @ 5:04 AM
     
  • bener Boss Catuy, sarannya Benx patut di pertimbangkan, lalu di rancang dan dianggarkan *halllah*
    Posted by Anonymous Qky @ 8:04 PM
     
100000000000000 topeng
Wednesday, November 01, 2006

Tapi buka dulu topengmu,
buka dulu topengmu
Biar kulihat warnamu,
kan kulihat warnamu

(peterpan)

Dulu ini termasuk lagu peterpan yang gue kurang suka untuk dengerin. Yah karena menurut gue lagu ini gak masuk aja di kuping gue… apalagi video klipnya, gak bikin gue nambah suka tuh sama ni lagu. Belakangan ini lagu ini kok terkesan nyepet gue ya… jadi makin gak suka aja sama nih lagu..

Tulisan ini bukan bermaksud merubah profesi gue menjadi seorang komentator dunia musik apalagi dunia perartisan. Gak..gak.. blog ini belum cukup punya kapasitas (penulisnya) untuk menulis soal dunia musik dan ornament-ornamen special lainnya. Blog ini masih focus dan konsisten kepada kekaclutan-kekaclutan..

Topeng itu sudah menjadi bagian dari kebudayaan manusia semenjak jaman kuno dan primitif dulu. Topeng adalah bagian dari kebudayaan terkuno manusia yang pernah ditemukan. Penting pula buat kita tahu bahwa hampir di banyak masyarakat menggunakan topeng untuk berbagai macam keperluan.

Secara singkat topeng memberikan efek lain kepada yang melihat dari si pemakai topeng. Efek atau citra pemakai topeng yang diterima oleh yang melihat topeng sangat tergantung kepada mimic dan wajah yang ditampilkan oleh topeng. Topeng Badut memberikan kesan ceria, topeng suku Inca memberikan kesan kedewaan kepada yang memakai, topeng barong bali memberikan kesan seram kepada yang melihat, topeng freddy Krueger membuat orang jadi merinding. Ya, topeng dibuat untuk memberikan kesan atau pencitraan yang berbeda dari sang pemakai kepada yang melihat.

Pencitraan lahir dari persepsi visual ataupun mental yang diterima dan memberikan sebuah kesan awal mengenai apa yang dilihat. Dan seperti kata orang, kesan pertama begitu menggoda. Kesan pertama lah yang biasanya sangat melekat dan mengakar di kepala, sampai sering kali kita tidak sadar atau tidak perduli terhadap kesan kedua, ketiga dan keempat.

Hidup pun begitu… Seringkali kita merasa perlu, terpaksa, terjebak, sukarela untuk memakai topeng-topeng kehidupan. Naluri manusia untuk “terlihat” baik di depan orang lain sering kali menyebabkan kita untuk memakai topeng-topeng untuk menyembunyikan diri kita sebenarnya.

Para pejabat pemerintah menggunakan topeng2 angka statistic untuk menunjukkan kinerja pemerintahan seperti angka inflasi, kemiskinan (yang tidak akurat), nilai tukar rupiah, dan lain-lain. Para Politisi menggunakan topeng-topeng moralis untuk menutupi kebobrokan moral yang dilakukan di dalam gedung dewan. Para pemuka agama menggunakan topeng-topeng keagamaan untuk menjustifikasi tindakan-tindakan represif. Banyak dan banyak topeng yang di gunakan untuk menutupi.. it’s very human gitu lohhhhhhhhhhhhh

Terpaksa atau memilih untuk menggunakan topeng menjadi sebuah fenomena keseharian kita. Ada sih orang2 yang memilih untuk membuka topengnya dan menjadi dia yang sesungguhnya. Pertanyaanya benarkan itu dia sesungguhnya ataukan itu sekedar topeng lain untuk mengganti topeng yang lama karena topeng yang lama tidak menarik di mata orang.

Di kehidupan gue yang almost 24 ini (duh muda banget ya gue), gue menyadari bahwa begitu banyak topeng yang telah gue pakai sehingga orang2 di sekitar gue gak pernah kenal sama gue, siapa gue sesungguhnya. Ok tulisan dan postingan kali ini memang tidak bermaksud untuk narsis, tapi temanya bersifat otokritik. Ilustrasinya begini, tanya ke 10 orang teman gue soal pertanyaan2 dasar tentang gue dan persepsi mereka tentan gue. Dengan syarat 10 orang itu berasal dari kelompok dan komunitas yang berbeda. Maka anda kemungkinan akan mendapatkan 3-8 jawaban yang berbeda dari masing-masing jawaban...

Ya gue termasuk orang hidup dalam topeng-topeng... tapi itu lebih sebab karena mungkin gue introvert. buat orang2 yang pernah berinteraksi sama gue, pasti gak bakal percaya dengan statement ini. Believe me guys, itu hanya topeng lain lagi...

Hidup di dalam topeng memberikan kita rasa nyaman dan aman. Tapi fatalnya ketika itu justru membuat orang-orang tidak tahu siapa kita sesungguhnya ketika dibutuhkan. Ternyata orang-orang yang merasa sudah mengenal kita begitu dalam, sudah merasa akrab dengan kita, sudah merasa sohib kita, ternyata belum mengenal kita dengan baik. Bahkan sampai permukaannya pun belum...

Menjadi jujur itu penting.. terutama jujur kepada diri sendiri. Tapi apakah menjadi jujur itu berarti mentransformasi diri menjadi sangat accsesible.

Menggunakan topeng memang banyak di tuduh orang menjadi munafik. Tapi semestinya tuduhan itu datang setelah terjadi verifikasi dan komunikasi sehingga dapat diketahui argumentasi di balik di gunakan topeng.

Pasti lebih enak hidup tanpa topeng dan orang mengenal kita apa adanya... tapi apabila kita belum sampai pada tahap itu???? Yah mungkin harus lebih berusaha kali ya....

Dimulai dengan nyanyi lagu peterpan aja gimana (kok gue sekarang sering ngajak orang nyanyi???)

buka dulu topengmu, buka dulu topengmu Biar kulihat warnamu, kan kulihat warnamu

Wallahu’alam

-Catuy-

REVOLUTION RULES

NB: still trying to take off my mask

Comments:
  • saya juga pakai topeng, wajah jelek yang kamu lihat sekarang tuh adalah topeng, karena sebenarnya saya tu orangnya ganteng banget
    =p

    harap dimaafkan, mumpung masih minal aidin minal aidin nan
    =)
    Posted by Blogger benx @ 4:42 AM
     
  • Waaa....elu nyindir gue nih ceritanyaa...
    Posted by Anonymous yoyok @ 11:33 PM
     
  • hmm pake topeng bwat melakukan kebaikan u/ org lain kayanya gpp deh... kecuali kalo org itu cuma pengen ngambil untung.. nah ini yg meresahkan hehe. cuma yah jgn keseringan pake topeng lah tur :D

    gw punya seorang temen.. yg selalu 'pengen' gw anggap sebagai seorang sahabat. dia baik orgnya, qta punya antusias dlm suatu bidang.. kalo ngobrol selalu nyambung.. dll. tapi gw selalu ngira, gw belum tau banyak ttg dia.. krn sepertinya dia nyembunyiin semuanya dr gw.. mungkin dia gak mau bermaksud untuk menyembunyikan.. cuma gw termasuk org yg gak mau dianggap sok tau en ikut campur.. jadi gw ga mau tanya... gw sampe skrg gak ngerti.. pola pikir dia gimana.. kadang dia bilang begini.. besok dia bilang beda lagi.. gw jg udah ngomong ama temen2 gw yg lain, perasaan mereka ke dia juga gt.. jadinya gw gimana yah??? gak ngarepin banyak lah dari persahabatan qta.. there's something missing.. ntah.. pdhl dia selalu bilang.. kalo gw adalah salah satu sahabat dia.. hmm bingung juga. jadi kayanya bwat gw, org yg pake topeng itu kadang bikin org lain gak nyaman... :D bukan maksud menyindir, cuma pengen sharing aja hehehehehhe
    Posted by Anonymous amellie @ 2:26 AM
     
  • oh iya tur.. soal layout.. tar deh gw bikinin.. tapi abis ujian yak.. inget gw lagi, soale gw pelupa haha..
    Posted by Anonymous amellie @ 5:38 PM
     
  • ga ada yang salah koq untuk orang2 yang suka berlindung dalam topengnya..

    tp suatu saat pasti akan sangat menyakiti seseorang terutama apabila ada seseorang yang tulus mencintai dan merasa tau segalanya ttg dia dan ternyata itu semua salah...
    Posted by Anonymous honny_ponny @ 3:11 AM
     
Copyright © 2007 Catur